Sejarah Indonesia; dari Proklamasi Sampai Orde Reformasi

Rp 114,800

Category:

Description

Bentuk perjuangan mempertahankan kemerdekaan dilakukan dengan dua cara, yaitu politik diplomasi melalui berbagai perundingan seperti Linggarjati, Renville, Roem-Royen, KMB. Strategi lainnya dengan kekuatan senjata untuk menunjukkan eksistensi bangsa Indonesia walaupun menghadapi resiko seperti adanya Agresi Militer I dan II
Pasca pengakuan kemerdekaan Indonesia melalui KMB, bentuk negara serikat tidak sesuai dengan keinginan seluruh lapisan masyarakat Indonesia sehingga 17 Agustus 1950 kembali ke NKRI, dengan sistem demokrasi parlementer. Pada masa ini kabinet yang terbentuk tidak berumur panjang karena berbagai kepentingan pemerintah dengan pihak oposisi, namun dibalik itu ada beberapa prestasi seperti berhasil diselenggarakannya KAA dan Pemilu pertama tahun 1955. Sistem Demokrasi Liberal ini diakhiri dengan adanya Dekrit Presiden 5 Juli 1959 dan diberlakukannya Demokrasi terpimpin
Berbagai peristiwa kontroversi seperti peristiwa Gerakan 30 September yang melahirkan berbagai teori konspirasi menarik untuk dikaji, serta lahirnya Orde Baru yang ditandai adanya Supersemar yang juga menuai polemik. Berbagai kebijakan Pemerintah Orde Baru untuk memajukan serta mempertahankan kekuasaan juga menarik dikupas, fondasi yang dibangun runtuh ketika terjadi krisis moneter dan memuncak menjadi krisis multidimensi, dan diakhiri dengan pengunduran Presiden Suharto yang melahirkan Orde Reformasi dengan naiknya BJ Habibie sebagai presiden, Pasca Pemilu 1999 yang dimenangkan PDIP namun gagal menghantarkan Megawati sebagai presiden, adanya Inpeacment terhadap Gusdur,menyebabkan naiknya Megawati sebagai presiden. Pasca pemilu 2004 dan Pilpres secara langsung menghantarkan SBY-JK sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

Reviews

There are no reviews yet!

Be the first to write a review

*

Delivery and Returns Content description.

Kategori

Top